Next Post

Israel Serang Balik Iran, Apa Yang Akan Terjadi Selanjutnya?

Kalimantansmart.info_Para pejabat AS mengatakan Israel menyerang Iran dengan rudal pada Jumat malam, yang tampaknya merupakan serangan balasan setelah berminggu-minggu ketegangan antara kedua negara meningkat. 

Ada klaim yang saling bertentangan mengenai skala serangan di wilayah Isfahan dan tingkat kerusakan yang ditimbulkan, namun media pemerintah Iran meremehkan signifikansi serangan tersebut. 

Hal ini terjadi setelah berminggu-minggu meningkatnya ketegangan antara kedua negara yang bersaing di kawasan tersebut, yang telah menyaksikan serangan Israel terhadap kompleks Iran di Suriah, dan Iran melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel. 

Inilah semua yang kami ketahui tentang insiden terbaru sejauh ini. 

Bagaimana kita tahu telah terjadi pemogokan? 

Israel tidak secara rutin mengkonfirmasi tindakan militernya, yang dalam banyak kesempatan telah menargetkan kelompok bersenjata yang didukung Iran di Suriah dan Irak. 

Namun, para pejabat AS telah mengkonfirmasi kepada mitra BBC, CBS News, bahwa sebuah rudal Israel menghantam Iran pada Jumat dini hari. 

Tidak jelas jenis senjata apa yang digunakan atau dari mana senjata tersebut diluncurkan. 

Sumber-sumber AS mengatakan sebuah rudal terlibat dalam serangan itu, sementara Iran mengatakan serangan itu melibatkan drone kecil. 

Pemerintah Iran mengontrol dengan ketat akses ke negara tersebut. BBC tidak memiliki akses langsung ke wilayah tengah Isfahan, tempat kejadian ini terjadi dalam semalam. 

Apa kata Iran mengenai serangan itu? 

Para pejabat dan media Iran telah mengonfirmasi adanya upaya serangan, namun meremehkan dampaknya. Belum ada laporan mengenai korban jiwa. 

Kantor berita Fars Iran mengatakan ledakan terdengar di dekat pangkalan militer dan sistem pertahanan udara diaktifkan. 

Sebuah saluran media pemerintah mengutip seorang jenderal di Isfahan yang mengatakan ledakan yang terdengar di daerah tersebut “disebabkan oleh pertahanan udara yang menembakkan benda-benda mencurigakan”, dan mengatakan tidak ada kerusakan. 

Kantor berita semi-resmi Iran, Tasnim, yang dekat dengan sayap militer Korps Garda Revolusi Islam Iran, memuat video fasilitas nuklir di Isfahan yang tidak menunjukkan tanda-tanda serangan. 

Badan Energi Atom Internasional telah mengkonfirmasi tidak ada kerusakan pada situs nuklir Iran. 

Hossein Dalirian, juru bicara Pusat Siber Nasional Iran, mengatakan “tidak ada serangan udara dari luar perbatasan”. 

Dia mengatakan Israel “hanya melakukan upaya yang gagal dan memalukan untuk menerbangkan quadcopters [drone] dan quadcopters tersebut juga telah ditembak jatuh”. 

Iran memberlakukan pembatasan penerbangan komersial beberapa jam setelah serangan, namun pembatasan tersebut kini telah dicabut. 

Ledakan juga dilaporkan terjadi di Irak dan Suriah – tempat kelompok bersenjata yang didukung Iran beroperasi – dalam semalam, namun tidak jelas apakah ledakan tersebut terkait langsung dengan serangan di Isfahan. 

Kementerian Pertahanan Suriah mengatakan sebuah situs pertahanan udara di selatan Suriah terkena serangan rudal Israel pada Jumat dini hari waktu setempat. Israel belum mengonfirmasi bahwa mereka berada di balik serangan tersebut. 

Kota Isfahan Iran

Mengapa Isfahan menjadi sasaran dan mengapa sekarang? 

Provinsi Isfahan adalah wilayah luas di tengah Iran yang namanya diambil dari kota terbesarnya. 

Kota Isfahan Iran

Wilayah ini merupakan rumah bagi infrastruktur militer Iran yang signifikan, termasuk pangkalan udara besar, kompleks produksi rudal besar, dan beberapa fasilitas nuklir. 

Israel biasanya akan memberi tahu AS terlebih dahulu mengenai tindakan militer, meskipun Menteri Luar Negeri Italia Antonio Tajani mengatakan kepada wartawan pada pertemuan G7 bahwa Washington “diberi tahu pada menit-menit terakhir”. AS belum berkomentar secara terbuka. 

Serangan terbaru ini terjadi kurang dari seminggu setelah Iran meluncurkan ratusan rudal dan drone ke Israel, sebuah insiden yang dipandang sebagai peningkatan ketegangan yang dramatis. 

Meskipun berskala besar dan bersifat belum pernah terjadi sebelumnya, serangan Iran sebagian besar tidak berhasil, dengan sebagian besar proyektil ditembak jatuh oleh pertahanan udara Israel dengan bantuan AS, Inggris, dan sekutu lainnya. 

Serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah Israel ini merupakan respons terhadap serangan terhadap gedung kompleks diplomatik Iran di Suriah pada tanggal 1 April. 

Israel juga belum secara terbuka mengkonfirmasi bahwa mereka berada di balik serangan tersebut, namun secara luas diterima bahwa merekalah pelakunya.

Akankah hal ini meningkatkan ketegangan antara Israel dan Iran?

Arti penting serangan terbaru ini masih menjadi jelas dan belum diketahui apakah Iran akan berupaya meresponsnya. 

Koresponden keamanan BBC, Frank Gardener, menggambarkan skala serangan hari Jumat itu sebagai serangan yang “terbatas, hampir bersifat simbolis”, dan berpotensi dirancang untuk memastikan konflik tidak berlanjut lebih jauh. 

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan mendapat tekanan dari beberapa jenderal dan sekutu politiknya untuk melawan Iran, menurut editor internasional BBC Jeremy Bowen. 

Israel mendapat tekanan internasional yang sangat besar dari AS dan sekutu Barat lainnya untuk tidak mengambil tindakan apa pun yang berisiko mengubah perang proksi yang sudah berlangsung lama antara kedua negara yang bersaing di Timur Tengah itu menjadi konflik langsung. 

Meningkatnya permusuhan ini terjadi dengan latar belakang perang di Gaza, di mana militer Israel memerangi Hamas yang didukung Iran. 

Apa reaksi di Israel dan seluruh dunia? 

Beberapa tanggapan dari dalam Israel telah menyoroti perpecahan politik di negara tersebut. 

Menteri Keamanan Ultranasionalis Itamar Ben Gvir menggambarkan serangan terhadap Iran sebagai tindakan yang “lemah” atau “timpang”. 

Sebagai tanggapan, pemimpin oposisi Israel Yair Lapid menyerukan agar dia dipecat, dan mengatakan pernyataannya telah mengejek dan mempermalukan Israel. 

Pemerintah Inggris mengatakan mereka tidak akan berspekulasi mengenai serangan tersebut, namun mengatakan Israel harus menghindari “eskalasi yang signifikan” sambil menggunakan “hak untuk membela diri”. 

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen meminta semua pihak untuk menahan diri dari tindakan lebih lanjut. 

Bagaimana reaksi perekonomian dunia? 

Ada kekhawatiran memburuknya konflik di Timur Tengah dapat mengganggu pasokan minyak. 

Minyak mentah Brent, patokan harga minyak internasional, naik 1,8% menjadi $88 per barel setelah serangan tersebut. 

Harga minyak pada awalnya melonjak sebanyak 3,5%, namun harga menjadi stabil ketika sudah jelas bahwa pemogokan terbatas. 

Harga emas – yang sering dipandang sebagai investasi aman di saat ketidakpastian – sempat mendekati rekor tertinggi sebelum jatuh kembali ke hampir $2.400 per ounce.

Admin

Related posts

Newsletter

Subscribe untuk mendapatkan pemberitahuan informasi berita terbaru kami.

Loading

IMG-20210224-WA0065

Recent News

You cannot copy content of this page