Next Post

Bimtek Perizinan Berusaha Berbasis Resiko OSS-RBA

BATULICIN – Bimtek Perizinan Berusaha Berbasis Risiko Online Single Submission Risked Based Approach (OSS-RBA) di gelar di Hotel Ebony Batulicin, Rabu (13/9/2023).

Bimtek Perizinan di gelar Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Tanah Bumbu (Tanbu).

Pesertanya pelaku UMKM dari 12 Kecamatan, perwakilan Organisasi Pengusaha, Perkumpulan Penyelenggara Jasa Boga Indonesia, Camat dan DWP DPMPTSP Tanbu.

Bupati Zairullah Azhar melalui Asisten Administrasi Umum, Andi Aminuddin membuka Bimtek menghadirkan narasumber dari DPMPTSP Kalsel, DPUPR dan DPMPTSP Tanbu.

Kepada DPMPTSP Tanbu Andrianto Wicaksono mengatakan tujuan bimtek untuk memberikan pengetahuan terkait penggunaan aplikasi yang ada di DPMPTSP. Agar peserta dapat mengetahui hak dan kewajibannya serta dapat mengaplikasikan dengan benar.

“Mensosialisasikan kembali tiga aplikasi di DPMPTSP mulai dari MyPerizinan, OSS, dan SIMBG,” terang Andrianto.

Andrianto berharap peserta memahami penggunaan aplikasi tersebut dan mengetahui kendala yang di hadapi dalam pengaplikasiannya.

“Kalau software OSS yang baru itu paling sering terjadi kendala di pemekaran wilayah. Seperti pemekaran desa, ternyata OSSnya belum mengadopsi pemekaran tersebut,” tambahnya.

Untuk itu, bimtek akan membantu memberikan pengetahuan kepada Pemerintah Kecamatan dan Desa terkait pengaplikasian software perizinan yang baru.

Sementara itu, Bupati dalam sambutannya di bacakan Asisten Administrasi Umum Andi Aminuddin menyampaikan. Aplikasi OSS-RBA merupakan aplikasi yang aplikatif, implementatif, dan mengefisienkan perizinan. Tetapi membutuhkan infrastruktur dan suprastruktur, serta sosialisasi perizinan berusaha maupun pengawasan perizinan berusaha. pengawasan perizinan berusaha ini di lakukan oleh DPMPTSP.

Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) merupakan salah satu aspek yang penting dalam kegiatan pengawasannya.

“LKPM ini menjadi salah satu penunjang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Dari laporan LKPM dapat di ketahui sektor mana saja yang sedang berkembang. Sehingga dapat dijadikan acuan bagi BKPM dalam menentukan arah kebijakan investasi,”

Selain itu, kendala yang dialami oleh Pelaku Usaha juga dapat diketahui. Sehingga dapat mendukung kelancaran OSS-RBA dalam perizinan dan pengawasan, dengan cara koordinasi para stakeholder untuk menemukan solusi yang ada.

“Harapannya Bimtek Perizinan Usaha berbasis OSS-RBA ini dapat meningkatkan pemahaman para pemangku kepentingan. Utamanya dalam melakukan proses perizinan dan pelaporan LKPM OSS-RBA secara mandiri,” imbuhnya.

Pemerintah selaku regulator dan fasilitator pun dapat semakin memahami serta menginventarisir permasalahan. dan hambatan dalam hal pelaporan melalui OSS-RBA untuk nantinya menemukan solusi yang tepat dan berguna bagi perkembangan usaha di Tanbu. (Iwn)

 

sumber : mc.tanahbumbukab.go.id

Avatar photo

Redaksi

Related posts

Newsletter

Subscribe untuk mendapatkan pemberitahuan informasi berita terbaru kami.

Loading

IMG-20210224-WA0065

Recent News

You cannot copy content of this page