Next Post

PKB Jawab PBNU: Cak Imin Darah Hijau NU Sejak Lahir

Jakarta – PBNU menyatakan tidak ada capres-cawapres di Pemilu 2024 atas nama NU. PKB menegaskan Ketum Muhaimin Iskandar (Cak Imin) yang kini menjadi bakal cawapresnya Anies Baswedan maju mengatasnamakan pemimpin partai.

“Ya memang tidak ada calon yang atas nama NU, kan peserta pemilu itu partai politik, bukan ormas. Jadi ya atas nama PKB. Dan memang Gus Muhaimin itu ketua umum PKB bukan ketua umum PBNU,” kata Ketua DPP PKB Lukmanul Khakim kepada wartawan, Senin (4/9/2023).

Lukmanul mengatakan adanya dukungan dari para kiai itu karena Cak Imin cucu pendiri NU. Dia menilai tidak mungkin partainya menolak dukungan-dukungan yang muncul.

“Bahwa ada dukungan dari kiai kiai sepuh NU, kan memang Cak Imin itu cucu pendiri NU, KH Bisri Syansuri, pasti mengalir doa dan dukungan dari kaum Nahdliyin, masak ditolak,” ujarnya.

Lukmanul menambahkan Cak Imin sudah berdarah NU sejak lahir sehingga wajar jika pemikiran dan gerakannya mendapat efek balik dari para kiai. Dia mengklaim banyak kiai dan kaum Nahdliyin yang senang Cak Imin maju cawapres.

“Cak Imin memang darah hijau NU sejak lahir, sebagai politisi yang berakar dari pesantren, wajar dong kalau pemikirannya, gerakannya, manfaatnya untuk kebesaran di mana beliau dilahirkan, dan itu mendapat efek balik, dicintai oleh kiai-kiai, disayangi oleh bunyai-bunyai, dan kaum Nahdliyin senang sekali Cak Imin maju cawapres, karena jadi punya harapan besar sama beliau,” ucapnya.

Sebelumnya, Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya ikut merespons ihwal deklarasi Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Gus Yahya mengucapkan selamat atas duet Anies-Cak Imin itu.

“Pertama, ya, kami hanya bisa mengucapkan selamat sudah dapat jodoh gitu ya. Nggak jomblo lagi,” kata Gus Yahya di kantor PBNU, Jakarta Pusat, Sabtu (2/9/2023).

Gus Yahya menegaskan tidak ada calon presiden maupun calon wakil presiden Pilpres 2024 atas nama NU. Dia mengatakan apabila ada capres-cawapres yang membawa-bawa NU, hal itu merupakan atas nama pribadi.

“Saya tegaskan sekali lagi di sini, tidak ada calon atas nama NU. Saya ulangi ya, tidak ada calon atas nama NU. Masih perlu diulangi lagi ndak?” kata Gus Yahya.

“Jadi, kalau ada calon, itu atas nama kredibilitasnya sendiri, track record-nya sendiri, dan seterusnya. Tidak ada atas nama NU, ” sambungnya.

Dia menuturkan, berdasarkan keputusan Muktamar, PBNU bukanlah kompetitor dalam kontestasi Pilpres 2024. Gus Yahya pun menekankan lagi tak ada calon atas nama NU.

“PBNU, karena ini keputusan Muktamar, tidak bisa menempatkan diri sebagai kompetitor di dalam kompetisi politik seperti ini,” ujarnya.

Menurutnya, jika ingin menarik suara NU, yang perlu diyakinkan ialah masyarakat, bukan PBNU. Menurut dia, selama ini hanya klaim dari mereka saja yang mengaku sebagai NU.

“Kalau mereka, misalnya, ingin dianggap peduli kepada NU, ya silakan. Yang mereka perlu yakinkan bukan kami, bukan PBNU, bukan pengurus-pengurus NU ini, tapi rakyat, warga. Apa yang menjadi kepentingan warga, itu yang perlu mereka perhatikan,” tuturnya.

Sumber : detik.com

 

Admin

Related posts

Newsletter

Subscribe untuk mendapatkan pemberitahuan informasi berita terbaru kami.

Loading

IMG-20210224-WA0065

Recent News